Banner

Banner

SELAMAT MEMBACA NOVEL NBKARA..SILA KLIK LOGO

SELAMAT MEMBACA NOVEL NBKARA..SILA KLIK LOGO
layarilah blog kami...
Kepada peminat novel yang ingin membaca novel karya penulis NBkara yang sudah diterbitkan dan bakal diterbitkan, sila layari blog www.nbkara.com


SUDAH BERADA DIPASARAN

Para pembaca boleh memesan buku tersebut melalui laman store kami di www.nbkara.net
Pembayaran boleh melalui ke account no.

Maybank Norhayati Berahim 164267408855
Maybank NBKARA 512026007663
Alliance bank account NBkara 120340010015114

Segala maklumat pembelian/transaksi perlu di e-mail kepada nbkara@yahoo.com atau nbkara_ofis@yahoo.com dan jangan lupakan sertakan alamat pembeli

atau dengan menggunakan wangpos/cek/kiriman wang yang dialamat kepada

D26-GB Jalan Prima Saujana 2/B
Taman Prima Saujana
43000 Kajang
Selangor

Semua penghantaraan di Semanjung adalah percuma.

Harga Sabah Sarawak harus mengikut harga Sabah/Sarawak. Penghantaraan adalah percuma.

layari www.nbkara.net untuk pesanan..


Related Posts with Thumbnails

Friday, May 21, 2010

HORMATI DAN SAYANGILAH IBU

Rasulullah bersabda yang bermaksud tiga manusia tidak akan masuk syurga, iaitu orang yang menderhakai kedua-dua ibu bapanya, lelaki yang tidak menjaga maruah keluarganya (dayus) dan perempuan yang menyerupai lelaki. (Riwayat Nasa'i, Bazzar dan al-Hakim).

Al-Hakim juga meriwayatkan hadis Baginda yang bermaksud: Semua dosa akan ditangguhkan Allah, yakni balasan menurut kehendak-Nya, hingga ke hari kiamat, kecuali balasan menderhaka kepada kedua ibu bapa. Maka sesungguhnya Allah menyegerakan balasan kepada pelakunya pada masa hidupnya sebelum mati.

Hari ibu sudah berlalu, nampak saya macam lupa untuk menulis mengenai hari ibu. Tidak. Saya masih ingat mengenai hari ibu, walaupun ibu saya sudah meninggal lama. Tetapi ibu tetap dalam kenangan saya.
Duduk-duduk begini, saya terfikir. Untuk apa hari Ibu?
Apakah kita harus menghormati dan menyayangi ibu hanya pada hari ibu sahaja?
Suami saya bila saya mengingatkan hari itu adalah hari ibu. Dia berkata dengan selamba. Awak bukan ibu saya. Awak isteri saya. Kenapa orang harus sambut hari ibu? Sedangkan ibu harus diberi hadiah dan disayang, setiap masa, bukan dihari ibu sahaja. Saya hargai awak sebagai ibu Qaisara setiap masa. Bukan hari ini sahaja. Hari ibu orang barat cipta kerana mereka sentiasa menderhaka pada ibubapa mereka. Untuk menunjukkan mereka baik, mereka buatlah satu hari untuk hari ibu! Walllah....Ha..ha.ha. Sudahlah tidak mahu wish saya hari ibu. Macam-macam pula alasan dia! (tapi ajakan suami ke Sarawak dan membiarkan saya shopping sakan tidak secara langsung, itulah hadiah hari ibu untuk saya-pujuk diri sendiri ha.ha.ha)

Tetapi dalam begitu, apa yang dikatakan suami ada benarnya. Sekarang para pembaca terutamanya adik-adik, cuba duduk sejenak. Memikirkan apakah benar kasih sayang kita pada ibu pada hari ibu sahaja?
Oh..sudah tentu tidak!.

Kemudian kita fikir lagi, selama ini bakti kita mencukupi untuk seorang ibu? Apakah selama ini kita sudah dapat membalas segala apa yang ibu curahkan buat kita atau adakah sepanjang hidup kita pernah mengores hati dan perasaan ibu?
Oh..rasanya sudah pasti banyak!

Kalau ditulis di dalam kertas kajang perkara yang kita buat sehingga mengores hati dan perasaan ibu, agaknya berpuluh kertas kajang pun tidak mencukupi. Kalau macam tu bolehkah kita masuk syurga? Dosa dengan ibu sahaja sudah berkajang banyaknya, campur lagi dosa dengan ayah, dengan kawan-kawan apatah lagi dengan ALLAH?

Walau saya tidak mempunyai ibu lagi, tetapi saya selalu meletakkan ibu tiri sebagai seorang yang harus saya hormati. Dialah sekarang sebagai orang tengah antara saya dengan ayah saya jika saya ada masalah di dalam perniagaan. Ayahlah yang akan mendoakan saya, membuatkan solat hajat untuk saya ketika saya dilanda masalah yang amat berat.

Saya masih ingat betapa anginnya saya pada seorang kawan, meninggalkan rumah apabila bertengkar dengan ibunya. Hanya kerana ibunya menasihati janganlah balik ke rumah jauh malam. Dia anak dara. Takut apa-apa berlaku dijalanan.
Salahkah seorang ibu berasa bimbang? Salahkah seorang ibu sentiasa gusar takut anaknya mendapat musibah?
Tetapi sahabat saya ini....
Dengan selambanya, menunjukkan keegoan dihadapan manusia yang ketika dia masih kecil, sentiasa berjaga malam bagi memastikan sahabat saya ini nyaman tidurnya. Bahkan saya pernah katakan pada sahabat saya itu, kalau kau mahu membalas jasa bakti terhadap ibu kau dengan mengira setiap titik susu yang diberikan memang tidak terkira.

Oh..banyak cerita yang memedihkan hati saya mengenai pelakuan manusia yang amat menderhaka pada ibu sendiri. Saya masih ingat kisah seseorang yang rapat dengan saya, memberitahu saya.
“Emak aku tidak sukakan kekasih aku..”
Apa saya jawab?
“Ikut cakap emak kau. Orang tua dapat mengesan sesuatu. Dengar katanya..”
Sahabat saya enggan beralah dengan emak sendiri. Sedih bukan, anak yang ego ini tidak pernah mahu mendengari nasihat emak yang amat sayangkan anaknya sendiri. Hati emak sentiasa dapat mencium sesuatu dan sahabat ini meneruskan perkahwinan dengan restu yang amat berat dari si emak.
Apa yang terjadi?
Si suami seorang yang panas baran. Suka memukul isteri dan akhirnya sahabat saya tidak tahan terpaksa meminta fasakh, menangis dan kembali kepada emaknya yang tidak pernah putus asa melindunginya sejak dari kecil sehinggalah dia sudah boleh melawan emak sendiri.
Kalau difikirkan secara logik. Alangkah bodoh, bebal dan bangang manusia yang mengenepikan ibu hanya kerana cinta. Mana mungkin seseorang yang kita kenali sejak kita berada di dalam perutnya kita tolak segala nasihatnya tetapi orang yang baru muncul dan asing, kita percaya. Tidakah bodoh, bebal dan bangang manusia seperti sahabat saya ini dan mungkin orang-orang yang berkelakuan seperti dia?

Ketika saya menulis entry ini saya terbayangkan ibu saya dan saya menangis....
Saya memikirkan, saya tidak sempat mengembirakan ibu saya dengan kemewahan. Cuma yang dapat saya beri sedikit sedekah untuk dia yang kini berada di alam barzakah. Saya juga terfikir, bagaimana seorang manusia yang diberi peluang mempunyai ibu terus-terusan menyakiti hati ibunya. Sedangkan saya yang hanya diberi peluang 10 tahun bersama ibu saya, tercari-cari peluang itu yang tidak mungkin dapat saya kecapi lagi. Cuba bayangkan kalau kita sudah kehilangan ibu. Apa perasaan kita?


Zaman sudah berubah..Ibu juga ada yang mengabaikan anak-anaknya. Itu saya akui, tetapi ibu yang mengabaikan anak adalah kes terpencil dan boleh dibilang. Tetapi kes anak yang menderhaka terhadap ibunya sudah tidak boleh dikira.
Di sana sini saya dengar rintihan ibu-ibu yang sedih kerana anak tidak mendengar kata. Bahkan in box saya di facebook, ramai yang mengadu perilaku anak-anak yang memedihkan hati.
Kepada anak-anak ini, saya memohon hindarkan diri daripada menderhaka kepada ibubapa, ingatlah bagaimana ibu kita sudah bersusah payah membesarkan kita, memberikan kita pelajaran sebaik-baiknya dan sentiasa mendoakan kita? Apakah sudah semakin pandai, kita merasakan sudah ada hak untuk menderhaki seorang ibu. Jangan menyesal satu masa nanti, apabila ibu sudah berada 6 kaki dibawah tanah, baru kita sedar kesilapan kita. Tidak ada cinta yang kekal selain cinta kita pada ALLAH, Rasul dan ibubapa kita.

Siapa pun kita, peguam, jurutera, jutawan, menteri sekali pun. Hak ibu di sisi agama tidak pernah berubah. Seperti riwayat di bawah.

Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim yang mafhumnya: Seorang lelaki datang kepada Rasulullah SAW, lalu bertanya: Wahai Rasulullah, siapakah orang yang paling berhak untuk aku hormati?
Baginda menjawab: Ibumu.
Lelaki itu kembali bertanya: Kemudian siapa?
Nabi menjawab: Ibumu.
Lelaki itu terus bertanya: Kemudian siapa?
Nabi menjawab lagi: Ibumu.
Sekali lagi lelaki itu bertanya: Kemudian siapa lagi?
Nabi menjawab pulaKemudian bapamu.
Begitulah kedudukan seorang ibu pada pandangan Rasulullah. Betapa mulianya seorang ibu hinggakan Nabi Muhammad meletakkannya sebagai pihak ketiga yang perlu dihormati selepas Allah dan Baginda.


3 comments:

Leeza said...

Saya tak sambut hari ibu namun saya kasih dan sayang ibu setiap saat. Namun terkadang ada juga saat saya geram dengan ibu namun saya tahu ibu sentiasa memaafkan dan tidak pernah berubah kasihnya kepada kita.

yatie chomeyl said...

saya sggup putus kasih dgn lelaki yg tidak di restui oleh arwah mama. alhamdulillah, Allah beri ganti insan terbaik dlm hidup saya iaitu suami tercinta yg merupakan pilihan hati say ayg direstui oleh arwha ma.

saya yakin yg pilihan ibu bapa itu ialah yg terbaik utk anak2.

miMiE aZiMaSK ^V^ said...

nie kak norhayati ibrahim kee..? laaaa... sesungguh saya tak tau.. apa khabar kak.. saya minat buku2 penulisan akak dedulu..
makcik saya yang berada di chemor yang kenalkan ngan buku buku akak suatu masa dulu sebab dia kata dia selalu g umah akak dulu...heheheheh :D ....