Banner

Banner

SELAMAT MEMBACA NOVEL NBKARA..SILA KLIK LOGO

SELAMAT MEMBACA NOVEL NBKARA..SILA KLIK LOGO
layarilah blog kami...
Kepada peminat novel yang ingin membaca novel karya penulis NBkara yang sudah diterbitkan dan bakal diterbitkan, sila layari blog www.nbkara.com


SUDAH BERADA DIPASARAN

Para pembaca boleh memesan buku tersebut melalui laman store kami di www.nbkara.net
Pembayaran boleh melalui ke account no.

Maybank Norhayati Berahim 164267408855
Maybank NBKARA 512026007663
Alliance bank account NBkara 120340010015114

Segala maklumat pembelian/transaksi perlu di e-mail kepada nbkara@yahoo.com atau nbkara_ofis@yahoo.com dan jangan lupakan sertakan alamat pembeli

atau dengan menggunakan wangpos/cek/kiriman wang yang dialamat kepada

D26-GB Jalan Prima Saujana 2/B
Taman Prima Saujana
43000 Kajang
Selangor

Semua penghantaraan di Semanjung adalah percuma.

Harga Sabah Sarawak harus mengikut harga Sabah/Sarawak. Penghantaraan adalah percuma.

layari www.nbkara.net untuk pesanan..


Related Posts with Thumbnails

Friday, February 4, 2011

HANYA SEBIJI EPAL

Al-kisah, Abu Salih Jangi Dost, seorang pemuda yang sangat kuat taqwanya sedang duduk ditebing sungai, apabila dilihatnya sebiji buah epal terapung dipermukaan sungai. Beliau mencapai buah epal itu lalu memakannya. Selesai makan beliau tersedar dan berkata dalam hati,
 “Kemungkinan buah epal ini ada tuannya. Aku telah memakannya tanpa izin pemiliknya. Aku kena cari pemiliknya  Minta halal”
Beliau mudik kehulu sungai. Setelah lama berjalan kelihatan sebuah rumah dengan kebun buah epal ditepi sungai. kelihatan sabatang pokok epal condong ke arah sungai. Hatinya berbisik,
 “Kemungkinan buah epal yang aku makan tadi adalah dari pokok ini”. Lalu beliau berjumpa tuan punya kebun. Tuan punya kebun itu adalah Shaikh Abdullah Sawma’I.
Setelah memberi salam…berkatalah Abu Salih : Tuan, saya telah makan buah epal dari kebun tuan, yang mudik ke hilir sungai. Saya minta halal.!
Shaikh Sawma’I : (merenung wajah pemuda itu dengan tajam) Aku akan mema’afkan jika kamu memenuhi permintaan aku.
Abu Salih : Apa permintaan tuan?
Shaikh Sawma’I : Kamu kena bekerja dengan aku selama 2 tahun!
Abu Salih : setuju. Insya Allah tuan. Saya akan bekerja dengan tuan sebagaimana tuan kehendaki.!
Abu Salih adalah seorang hamba Allah yang wara’ dan sangat kuat taqwanya. Beliau tak mahu sesuatu makanan yang tidak halal mengisi perutnya.
Setelah berkhidmat selama 2 tahun… pada hari terakhir Abu Salih meminta izin untuk pulang.
Shaikh Sawma’I : Aku akan halalkan jika kamu berkhidmat selama 2 tahun lagi.
Abu Salih : Baiklah saya akan berkhidmat sebagaimana tuan kehendaki!
Setelah selesai 2 tahun lagi berkhidmat, Abu Salih mohon izin pulang.
Shaikh Sawma’I : Aku akan halalkan jika kamu setuju mengahwini anak aku! Tetapi keadaan dia buta, bisu dan kudung! Sudikah kamu memenuhi syarat terakhir ku ini?
Abu Salih : (agak lama termenung…. jika buta dan bisu boleh lagi tetapi kudung pulak… macamana aku nak hidup dengan wanita seperti ini… hati kecilnya berbisik! Tetapi beliau teringat akan tebusan nya kerana memakan sebiji epal dan janjinya kepada Shaikh Sawma’I, maka akhirnya beliau pun setuju dengan tidak sedikitpun kekesalan)
Akhir Abu Salih berkahwin dengan puteri yang buta, bisu dan kudung
Hari perkahwinan tiba! Setelah selesai ‘aqad nikah, pengantin lelaki Abu Salih dibawa berjumpa dengan pengantin perempuan.
Sebaik saja masuk ke bilik pengantin perempuan, dilihatnya seorang wanita yang sangat cantik berseri-seri wajahnya. Matanya yang bersinar2 menunjukkan dia bukan buta! Kaki dan tangannya sangat sempurna.
Maka terkejutlah Abu Salih, kerana wanita itu tidak serupa sebagaimana yang digambarkan oleh ayahnya, Shaikh Sawma’I. Dia bukan buta, bukan pekak dan tidak bisu. Dia juga mempunyai anggota badan yang sempurna.! Lalu segeralah dia mendapatkan Mertuanya, Shaikh Sawma’I, inginkah penjelasan!
Shaikh Sawma’I menyambut menantunya dengan penuh senyuman kerana beliau memang sudah menjangka akan kedatangan Abu Salih, inginkan penjelasan!
Shaikh Sawma’I : Aku bersyukur kerana dari awal lagi aku sudah mengetahui engkau adalah seorang yang sangat jujur dan salih. Sebab itu aku telah memutuskan untuk mengahwinkan anak aku dengan engkau.
Abu Salih : Tetapi bukankah Ayahanda menyebut puteri tuan……… (Abu Saleh kehairanan)
Shaikh Sawma’I : Ya benar…!
Aku menyebut puteri aku Ummul Khair Fatimah, buta sebab dia tak pernah melihat lelaki lain selain dari ayahanda dia. Aku menyebut dia pekak sebab dia tak pernah mendengar perkara2 yang haram. Aku menyebut dia bisu kerana dia tak pernah menyebut yang keji2 atau mengumpat orang lain. Aku menyebut dia kudung kerana tangan dan kakinya tak pernah melakukan sesuatu maksiat atau sesuatu yang haram."




3 comments:

Sitisifir10 said...

Dia menjaga makan minumnya dan dia mendapat balasan setimpal dengan apa yang diusahakannya. Maka andai mendapat pasangan yang tidak menepati citarasa sendiri, teleklah diri sendiri dulu..barangkali di situ ada jawapannya :)

Aleyn said...

Citer teladan pagi Jumaat...

Salam kenal

fifahnazri said...

terima kasih di atas artikel yang bermanfaat!