Banner

Banner

SELAMAT MEMBACA NOVEL NBKARA..SILA KLIK LOGO

SELAMAT MEMBACA NOVEL NBKARA..SILA KLIK LOGO
layarilah blog kami...
Kepada peminat novel yang ingin membaca novel karya penulis NBkara yang sudah diterbitkan dan bakal diterbitkan, sila layari blog www.nbkara.com


SUDAH BERADA DIPASARAN

Para pembaca boleh memesan buku tersebut melalui laman store kami di www.nbkara.net
Pembayaran boleh melalui ke account no.

Maybank Norhayati Berahim 164267408855
Maybank NBKARA 512026007663
Alliance bank account NBkara 120340010015114

Segala maklumat pembelian/transaksi perlu di e-mail kepada nbkara@yahoo.com atau nbkara_ofis@yahoo.com dan jangan lupakan sertakan alamat pembeli

atau dengan menggunakan wangpos/cek/kiriman wang yang dialamat kepada

D26-GB Jalan Prima Saujana 2/B
Taman Prima Saujana
43000 Kajang
Selangor

Semua penghantaraan di Semanjung adalah percuma.

Harga Sabah Sarawak harus mengikut harga Sabah/Sarawak. Penghantaraan adalah percuma.

layari www.nbkara.net untuk pesanan..


Related Posts with Thumbnails

Wednesday, July 13, 2011

JANGAN DIBERATKAN..

Seorang teman mengadu halnya kepada saya beberapa hari yang lalu. Kata beliau, ayahnya seperti tidak sukakan anak-anaknya terutama dengan anak-anak perempuan.
"Tidak pernah sekali pun ayah aku mendukung anak aku Tie. Dengan anak perempuan langsung dia tidak bermain."
Hibanya suaranya. Memang, kalau difikirkan kedengaran agak aneh seorang datuk tidak pernah menyentuh cucu-cucunya. Manakan tidak, rata-rata datuk lebih sayangkan cucu dari anak. Kalau satu ketika dahulu anak jarang didukung atau disentuh. Bila terkena pada cucu. Sentiasa cucu dikepit dan dikeleknya. Kalau dahulu anak sentiasa ditengking herdik tetapi bila giliran cucu, kepala datuk dibuat main pun datuk tetap tersengeh lebar.
"Dia marah anak kaukah?"
"Tidaklah, dia tak pernah marah. Bila dia datang dia selalu belikan anak-anak aku mainan, bagi duit tapi hairan kenapa dia tak mahu dukung anak aku."
Saya teringatkan ayah saya. Seingat saya dia tidak pernah mendukung Qaisara sejak Qaisara lahir sehinggalah Qaisara besar ini. Tidak tahulah kalau saya terlepas pandang. Saya merasakan perkara itu bukan perkara luar biasa, memandangkan dia memang tidak pernah juga mendukung Balkish. Tetapi dia ada mendukung cucu-cucunya yang tinggal bersama dengannya. Mungkin kerana dia menjaga mereka dan tinggal serumah. Saya tidak berkecil hati pun.
Cuma seingat saya, ayah saya tidak pernah gagal memberi Qaisara duit bila Qaisara balik kampung. Kadang kala RM10, kadang kala RM20 dan saya masukkan ke dalam tabung Qaisara.
"Kadang kala bila sudah berumur ini, mereka hilang keyakinan. Mereka dah lupa bagaimana mahu mengangkat bayi,  aku pun walau baru lima tahun tak beranak kecil. Risau juga kalau nak mengangkat bayi. Karang patahkah badannya."
"Habis bagaimana dengan anak perempuan yang dia jarang ajak bergurau dan bermain?"
"Atuk tukan lelaki, kadang kala orang lelaki ini sedikit canggung mahu bermain dengan orang perempuan walaupun anak kecil. Mereka lebih memikirkan batas agama dan adat.." saya memberi alasan.
"Kau ni nak menyejukkan hati aku ya Tie.." Saya gelak dan dia gelak.
"Jangan beratkan perkara yang kecil. Ada orang tua tidak reti mahu melayan anak kecil, bahkan ada orang yang dah berkahwin pun tak pernah dukung anak sendiri. Asalkan dia baik dengan anak kau cukuplah.."
Saya pujuk kawan saya. Pagi ini apabila saya berada di halaman rumah, melihat pokok bunga yang mana harus dipotong dahannya yang mana harus ditanam semula dan dibuang. Saya melihat uncle sebelah rumah, mendukung cucunya. Saya menegur dan sempat mengagah cucunya. Dalam hati saya tidak dapat menyangkal, betapa..cucu ini sangat beruntung dapat merasa dakapan datuknya.


4 comments:

Rizziela said...

dulu FIL saya garang..dengan anak anak memang dia x bg muka & jarang sekali bergurau senda..tp bila dengan cucu yakni anak sulong saya..amboi...bukan main manja lagi...segala kehendak anak saya diikutnya....memang berbeza k ata mertua saya..tido atas bahu atuk sampai sekarang

Balqis Nazid said...

Teringat ayah..
ayah saya sangat manjakan anak2 perempuan dia, sebab saya anak sulong jadi memang dari kecik dimanjakan tapi kalau salah tetap kena marah, Dengan anak lelaki ayah saya agak kurang. Mak pernah tersinggung perkara ni..
tapi dengan cucu lelaki/perempuan memang selagi boleh bulan bintang nak di bagi. Tapi 5 tahun ni ayah saya sangat sayangkan anak2 lelakinya...

kyo said...

pengalaman saya dulu pon.. tak manja dengan tokki...tapi saya tau dia sygkan saya.. hati org tua susah nak jangka.. tapi bersyukurlah..sekurang-kurangnya kita berpeluang merasa menjadi cucu pd datuk dan nenek.. ada org tak berpeluang pon...

Sitisifir10 said...

Bukan kata semua datuk, semua orang pun tidak menyalurkan kasih sayang dengan cara yang sama... tidak mendukung bukan bermakna tidak sayang... bak kata k.yatie, tak perlu diberatkan... :))