Banner

Banner

SELAMAT MEMBACA NOVEL NBKARA..SILA KLIK LOGO

SELAMAT MEMBACA NOVEL NBKARA..SILA KLIK LOGO
layarilah blog kami...
Kepada peminat novel yang ingin membaca novel karya penulis NBkara yang sudah diterbitkan dan bakal diterbitkan, sila layari blog www.nbkara.com


SUDAH BERADA DIPASARAN

Para pembaca boleh memesan buku tersebut melalui laman store kami di www.nbkara.net
Pembayaran boleh melalui ke account no.

Maybank Norhayati Berahim 164267408855
Maybank NBKARA 512026007663
Alliance bank account NBkara 120340010015114

Segala maklumat pembelian/transaksi perlu di e-mail kepada nbkara@yahoo.com atau nbkara_ofis@yahoo.com dan jangan lupakan sertakan alamat pembeli

atau dengan menggunakan wangpos/cek/kiriman wang yang dialamat kepada

D26-GB Jalan Prima Saujana 2/B
Taman Prima Saujana
43000 Kajang
Selangor

Semua penghantaraan di Semanjung adalah percuma.

Harga Sabah Sarawak harus mengikut harga Sabah/Sarawak. Penghantaraan adalah percuma.

layari www.nbkara.net untuk pesanan..


Related Posts with Thumbnails

Friday, November 28, 2008

MUDA HANYA SEKALI?

Saya masih ingat lagi, ketika saya bekerja di sebuah firma di Jalan Tun Razak. Saya ada seorang kawan yang biarlah saya namakan Kuna. Kuna seorang gadis berkulit hitam manis, tinggi lampai dan agak menarik. Dia berasal daripada sebuah kampong di Perak. Kuna seorang sahabat yang baik tetapi satu yang saya kurang berkenan dengan Kuna dia suka memakai pakaian yang seksi. Kerapa kali dia ke pejabat dengan memakai skirt di atas lutut, baju tanpa lengan dan jarang. Kerap kali pada hari Sabtu dia memakai seluar pendek ke pejabat. Saya pernah menegurnya dengan cara berkias dengan mengatakan yang dia lebih cantik kalau memakai seluar panjang, dress labuh atau berbaju kurung.
“Alah Tie, masa mudalah ni kita mahu pakai seksi begini. Masa tua nanti barulah berubah. Muda hanya sekali Tie..”
Dia memberitahu saya sambil ketawa-ketawa. Mungkin mesej yang saya sampaikan itu telah sampaikan kepadanya. Tetapi dia menolak kerana merasakan diri masih lagi muda
“Belum tentu kita akan sampai usia tua. Kalau usia muda nanti kita mati bagaimana?”
Saya berseloroh. Kuna hanya ketawa sahaja. Dia tetap begitu tidak berubah. Namun sesekali kalau ada masa terluang, saya masukkan jarum juga menasihatinya.
Setiap pagi biasanya saya menunggu bas bersama dengan Kuna ke pejabat. Ketika itu saya dari Ampang dan Kuna dari Gombak. Kami terpaksa turun di Jalan Sultan Ismail untuk mendapatkan bas ke jalan Tun Razak.
Kami kerap menunggu bas di hadapan sebuah hotel di situ. Biasanya kami akan duduk di bawah sebatang pokok besar. Namun pada satu pagi, saya terus ke Jalan Tun Razak dengan menaiki teksi kerana pagi itu saya terpaksa menyiapkan minit mesyuarat dan mengedarkannya sebelum mesyuarat diadakan jam 10 pagi.
Jadi saya tidak menunggu bas seperti biasa dengan Kuna. Kesibukan pagi itu menyebabkan saya tidak perasan jam sudah berganjak ke pukul 12 tengah hari.
“Tie..Kuna kemalangan..”
Seorang teman yang datang ke meja saya memberitahu. Mata saya terbeliak mendengar ucapan teman sekerja saya itu.
“Bila?” baru saya teringat hari ini saya tidak menunggu bas dengan Kuna.
“Pagi tadi, di Jalan Sultan Ismail. Dia tengah tunggu bas?”
“Tengah tunggu bas? Astaghfirullah…”
Saya hampir terduduk mendengar berita tersebut. Bukankah saya memang menunggu bas dengan Kuna setiap hari. Cuma kalau hendak cepat sahaja saya mengambil teksi dari rumah saya terus ke Jalan Tun Razak?
“Dia tengah tunggu bas dengar-dengarnya. Lepas tu sebuah motorsikal terbabas dan melanggar dia. Dia terpelanting jauh dan cedera teruk kerana sebuah kereta telanggar dia. Itu yang aku dengar. Tapi kalau kau nak melawat dia..dia ada di hospital. Koma..”
Saya seperti mahu menangis mendengar berita tersebut. Tubuh saya menjadi seram sejuk. Manakan tidak. Kalaulah saya berada bersama Kuna ketika itu?
Saya kemudian melawat Kuna dengan kawan-kawan saya. Memang Kuna sedang berada di dalam keadaan koma. Doktor yang merawat mengatakan peluang untuk Kuna meneruskan kehidupan adalah amat tipis sekali. Kuna terpaksa bergantung dengan mesin selepas pembedahan segera dijalankan keatasnya.
Selama 6 hari Kuna koma dan atas persetujuan ayahnya, mesin penyambung hayat itu ditanggalkan selepas doctor memberitahu nadi Kuna sudah tidak berdenyut lagi. Saya menangis mendengar berita tersebut.
Saya teringat kata-kata Kuna yang muda hanya sekali.
Ya..memang benar, muda hanya sekali tetapi saya tidak pasti apakah saya akan sempat menikmati hari tua saya nanti.
Al-Fatihah untuk sahabat saya itu. Walau hampir 15 tahun perkara itu berlaku tapi saya masih ingatkan Kuna dan saya sering berdoa. Moga-moga Kuna diletakkan di dalam golongan orang yang beriman. Amin.

5 comments:

sayangibu said...

Takziah buat puan...semoga teman puan iu mendapat keampunan Allah. Muda hanya sekali,betul tapi bukan bermakna perlu melakukan segala-galanya di masa muda kan..

jue said...

terpaku sejenak baca pengalaman akak ni...insaf tersangat2.

marzalina said...

selalunya usia muda menyebabkan manusia lupa akan hari tua..fitrah manusia sebenarnya, tak sedar akan keadaan diri..tapi Allah maha penyayang, insyaallah mudah-mudahan sentiasa dalam perlindungan Allah.

Casper a.k.a wifee en.atan said...

menginsafkan....

dee311 said...

mang ape yg akan terjadi mase akan dtg, x sape tahu.oleh itu,dari sekarang la kene sentiase beringat.tq,dari pengalaman akak..saya belajar 1 lagi bende hari ini melalui coretan ini