Banner

Banner

SELAMAT MEMBACA NOVEL NBKARA..SILA KLIK LOGO

SELAMAT MEMBACA NOVEL NBKARA..SILA KLIK LOGO
layarilah blog kami...
Kepada peminat novel yang ingin membaca novel karya penulis NBkara yang sudah diterbitkan dan bakal diterbitkan, sila layari blog www.nbkara.com


SUDAH BERADA DIPASARAN

Para pembaca boleh memesan buku tersebut melalui laman store kami di www.nbkara.net
Pembayaran boleh melalui ke account no.

Maybank Norhayati Berahim 164267408855
Maybank NBKARA 512026007663
Alliance bank account NBkara 120340010015114

Segala maklumat pembelian/transaksi perlu di e-mail kepada nbkara@yahoo.com atau nbkara_ofis@yahoo.com dan jangan lupakan sertakan alamat pembeli

atau dengan menggunakan wangpos/cek/kiriman wang yang dialamat kepada

D26-GB Jalan Prima Saujana 2/B
Taman Prima Saujana
43000 Kajang
Selangor

Semua penghantaraan di Semanjung adalah percuma.

Harga Sabah Sarawak harus mengikut harga Sabah/Sarawak. Penghantaraan adalah percuma.

layari www.nbkara.net untuk pesanan..


Related Posts with Thumbnails

Tuesday, October 7, 2008

CERITA DI HARI RAYA

“Ayah kau ada balik mengunjungi emak kau?”
Pertanyaan itu saya ajukan kepada seorang sahabat yang datang berkunjung ke rumah saya pada hari raya yang lepas. Saya tahu sejak kecil lagi ayahnya sudah berkahwin lain. Kehidupan sahabat saya itu memang agak susah sewaktu kecilnya, macam saya juga. Tetapi susah-susah saya pun ayah saya tidak berkahwin dua. Berbanding dengan Zila.
“Mana ada. Dia ada balik sehari sebulan puasa hari itu, bawak balik ikan kembong sekilo dan sampai hari raya ke dua ini sejuring daging pun dia tak campakkan pada emak aku untuk menyambut raya.”
Saya tahu emak dan ayah Zila tidak pernah bercerai. Kadangkala saya hairan bagaimana emak Zila boleh begitu sabar sekali dengan keadaan itu. Membesarkan 9 anak dengan kepayahan. Walaupun adik beradik Zila tidaklah memegang jawatan yang tinggi namun syukur semuanya menjadi orang.
“Emak kau terlalu sabar..”
“Nak buat macam mana. Emak aku dah terima segalanya dengan reda. Lebih tiga puluh tahun ayah aku kahwin lain, emak aku dah membiasakan diri..” balas Zila tenang.
“Hari itu kerajaan ambil tanah ayah kamukan. Nak dekat setengah juta saya dengar dia dapat. Dia tak bagi kamu ke?”
Ayah saya yang mendengar perbualan saya dengan Zila mencelah. Panjang muncung Zila sebelum menjawab.
“Mana ada pak cik. Satu sen saya dan adik-adik yang lain tak dapat. Tahun lepas anak angkatnya berkahwin, dia tempah langsir dengarnya berbelas-belas ribu ringgit. Dia buat majlis perkahwinan anak angkatnya habis entah berapa puluh ribu ringgit lagi..”
Perkahwinan ke dua ayah Zila tidak menghasilkan zuriat. Namun isteri kedua ayahnya mengambil anak angkat seramai dua orang.
“Sekarang duitnya dah habis. Bulan May hari itu dia datang ke rumah saya menangis-nangis. Beritahu keretanya kena tarik. Hairan sungguh saya. Duit setengah juta yang dia dapat itu entah ke mana agaknya...”
Kalau Zila hairan saya dan ayah saya yang mendengarnya sudah pasti juga hairan.
“Dia datang rumah kau menangis-nangis buat apa?”
“Nak pinjam duitlah. Duit dia dah habis, tak tahu duit tu pergi mana…”
“Setengah juta banyak tu..” Balas ayah saya.
“Memanglah banyak pak cik. Setengah juta bagi orang kampong macam kita ni bukan sedikit. Macam-macam boleh dibuat. Beli kebun ke, beli rumah ke. Tapi ayah saya, tak sampai dua tahun dah habis. Lepas tu datang pada anak-anak minta tolong. Hairannya tidak pula dia minta tolong pada anak angkat yang menghabiskan duitnya itu. Dia minta tolong pada anak-anak yang tidak dihiraukan. ..”
Sakit dada saya mendengar cerita yang sebegitu. Tidak ada perasaan malukah seorang ayah terhadap anaknya, sehingga menangis meminta tolong. Waktu senang anak-anak langsung tidak dihiraukan.
“Habis kau tolong?” biasalah saya kalau mahu tahu cerita, habis saya korek.
“Mestilah tolong, kami tak sampai hati. Habis duit aku menjaga anak-anak orang aku bagi dekat dia. Akop laki aku siap keluarkan duit, bagi dia pinjam. Entah berapa ribu dah duit aku dia pinjam tak berbayar. Duit Akop lagilah banyak..”
Zila terus-terusan bercerita sambil mengunyah kuih raya yang kami hidangkan. Zila tidak bekerja, dia hanya mengambil upah menjaga anak orang. Suaminya pula bekerja sebagai pegawai kerajaan.
“Kali ini kami malas sungguh mahu beraya ke rumah dia. Pak cik tahulah, setiap tahun dia tidak pernah balik beraya di rumah emak mertua saya. Kami mahu berjumpa dengan dia, terpaksalah ke rumah isteri ke dua dia. Pertengahan puasa hari itu, dia sakit suami isteri. Kami semua malas nak tengok dah. Sekarang ini memang dia selalu sakit-sakit. Itulah..mana ada berkat hidupnya kalau dengan anak-anak sendiri pun hanya datang apabila mahu meminta tolong”
Suami Zila Akop pula mencelah. Kasihan saya mendengarnya. Terbayang wajah emak Zila. Wanita itu melalui kehidupan dengan kepedihan akibat diperlakukan oleh suami yang benar-benar tidak bertanggungjawab. Namun dia benar-benar tabah kerana sampai sekarang tidak pernah meminta cerai walau dirinya tidak pernah dipedulikan.
Saya tahu banyak lagi ayah dan suami yang tidak bertanggungjawab di muka bumi ini. Dan kisah Zila adalah salah satu kisah dalam beribu-ribu kisah yang ada di Malaysia ini.

1 comments:

HERTINY LAIMAN said...

Salam Kak Yati,
Kadang-kadang bila di fikirkan balik takut juga bila orang yang kita sayang berubah hati, tapi tiny serah pada tuhan je..semoga RUMAHTANGGA yang dibina atas dasar cinta ini akan bahagia.