Banner

Banner

SELAMAT MEMBACA NOVEL NBKARA..SILA KLIK LOGO

SELAMAT MEMBACA NOVEL NBKARA..SILA KLIK LOGO
layarilah blog kami...
Kepada peminat novel yang ingin membaca novel karya penulis NBkara yang sudah diterbitkan dan bakal diterbitkan, sila layari blog www.nbkara.com


SUDAH BERADA DIPASARAN

Para pembaca boleh memesan buku tersebut melalui laman store kami di www.nbkara.net
Pembayaran boleh melalui ke account no.

Maybank Norhayati Berahim 164267408855
Maybank NBKARA 512026007663
Alliance bank account NBkara 120340010015114

Segala maklumat pembelian/transaksi perlu di e-mail kepada nbkara@yahoo.com atau nbkara_ofis@yahoo.com dan jangan lupakan sertakan alamat pembeli

atau dengan menggunakan wangpos/cek/kiriman wang yang dialamat kepada

D26-GB Jalan Prima Saujana 2/B
Taman Prima Saujana
43000 Kajang
Selangor

Semua penghantaraan di Semanjung adalah percuma.

Harga Sabah Sarawak harus mengikut harga Sabah/Sarawak. Penghantaraan adalah percuma.

layari www.nbkara.net untuk pesanan..


Related Posts with Thumbnails

Sunday, April 13, 2008

ALAHAI MAJIKAN

Seminggu dua ini saya memang agak sibuk, keluar daerah dan ada beberapa hal penting lagi. Beberapa panggilan telefon tidak sempat saya jawab dan begitu juga SMS. Ketika saya di luar daerah, ada beberapa SMS daripada bibik jiran saya yang saya terima.
“Umi di mana ya?” itulah SMS yang saya terima.
Apabila saya tidak menjawab dia pula menelefon. Ketika itu saya tidak mendengarnya. Namun pada malam itu saya membalas SMSNYA dan bertanyakan apa yang dimahu oleh pembantu rumah jiran saya itu.
“Saya mahu ngirimi wanglah umi ke kampung..”
Saya hanya menarik nafas perlahan, ada rasa marah di hati saya. Sudah berkali-kali hal ini berlaku tetapi saya tahankan hati saya.
“Mana majikan kamu?” saya balas dengan hati yang sebal.
“Oh..majikan saya lagi sibuk umi. Nggak boleh bantu.”
“Saya ada di luar. Maaf saya tak boleh tolong kamu. Suruh majikan kamu yang kirim. Sesekali tolong apa salahnya. Dia majikan kamu bukannya saya..”
Saya membalas dengan nada yang agak keras. Tidak lama kemudian dia menghantar SMS balasan kepada saya.
“Nggak apalah umi. Majikan saya nggak mahu tolong. Katanya bukankah umi yang selalu urusinya..”
Saya menjadi radang dengan jiran saya itu. Bayangkanlah, sudah setahun lebih saya berjiran dengannya. Saya tidak pernah kenal dengannya, saya cuma kenal dengan pembantu rumah dan anak-anaknya yang selalu bertandang ke rumah saya. Setiap kali saya pergi menghantar makanan konon mahu berbaik, hanya pembantu rumahnya yang keluar kalau tidak pun anak-anaknya yang menjerit-jerit memanggil nama saya. Bahkan pernah satu hari, pembantu rumah jiran saya itu datang dengan wajah yang kalut. Bertanyakan sama ada dia boleh meminjam tuala wanita dari saya atau tidak. Sudah dua hari dia datang bulan dan menyuruh majikan membelikan untuknya. Tetapi sudah dua hari itulah majikannya buat-buat tidak tahu.
Memang sejak saya mempunyai pembantu rumah, belakang rumah saya adalah tempat pembantu rumah jiran-jiran saya berkumpul di waktu pagi dan di hadapan rumah setiap petang. Setiap kali memasak saya akan berikan mereka makan. Apa sahaja, saya memang tidak pernah berkira. Bahkan setiap cerita pembantu rumah itu saya tahu.
Ada..pembantu rumah yang tidak cukup makan. Bahkan majikannya begitu berkira sekali. Minum teh manis setiap pagi pun disoal siasat. Saya sebenarnya tidaklah percaya bulat-bulat kata-kata pembantu rumah ini, tetapi majikan ini sejak saya kenal dia selama setahun lebih, dia sudah mempunyai 5 pembantu rumah rasanya. Ada yang lari dan ada yang berhenti secara baik. Bahkan saya pernah bercakap dengan dia mengenai pembantu rumah. Jawapannya memang menerangkan segalanya.
“Saya tak pernah nak ambil tahu pasal mereka. Tak minat nak ambil tahu!”
Katanya sinis apabila saya datang berkunjung ke rumahnya apabila mengetahui, pembantu rumahnya lari dan tidak balik-balik. Dan apabila dia mengambil pembantu rumah baru. Tidak sampai sebulan, pembantu rumahnya lari lagi. Alahai..alahai…

“Dia orang ni ambil pembantu rumah, tapi kebajikan pembantu tidak di jaga dengan baik..”
Luah seorang teman saya. Saya bukan mengatakan saya baik. Saya memang orang yang tidak pernah prasangka pada orang lain (sebab itu saya selalu kena tipu..he.he). Walau orang itu pembantu rumah selalu pun saya sering berbaik sangka. Saya akan membantu kalau mereka perlukan bantuan. Namun sesekali, majikan ini juga perlu diajar bertanggungjawab.
Bagi saya, pembantu rumah juga manusia, yang memerlukan interaksi dan mempunyai beberapa keperluan yang perlu dipenuhi. Sebagai majikan kita perlulah memahami, mereka. Walau sibuk bagaimana sekalipun, sesekali sebagai majikan kita perlu ambil tahu apa yang diperlui oleh manusia yang digelar pembantu rumah ini.

Sejak saya berhentikan pembantu rumah saya, ada beberapa pembantu rumah yang hampir habis kontrak dengan majikan mereka, menawarkan diri mahu bekerja dengan saya. Tetapi saya tolak, walaupun saya baik dengan mereka tetapi tidaklah sampai mahu mengambil mereka sebagi pembantu rumah saya!

1 comments:

azriena said...

hahahaha got it.. got it.. mcm2 hal. baik sangat pun susah. So far saya takda problem dengan maid. Satu tu Indonesian, balik sbb dpt cucu pertama dan takda sapa nak jaga anak & cucu dia tu. Kedua yang sekarang ni, orang kelantan, so far so good..